PALEMBANG — Semakin dekatnya pelaksanaan ibadah puasa di bulan Ramadhan mendapat perhatian khusus dari tim pelatih Sriwijaya FC. Bahkan untuk lebih meningkatkan adaptasi pemain di bulan suci tersebut, Oswaldo Lessa menyebut pihaknya akan melakukan perubahan sesi latihan bagi Teja Paku Alam dkk secepat mungkin.

Bila biasanya para pemain berlatih pada pagi dan sore hari, maka mulai Rabu (24/5) sesi latihan akan digelar pada malam hari. “Memang kita sudah mengajukan permohonan kepada manajemen agar jadwal latihan dapat diubah sesuai dengan pelaksanaan pertandingan di bulan Ramadhan nanti, tidak ada lagi latihan di pagi atau sore hari tetapi malam hari,” ungkap pelatih asal Brasil ini saat dihubungi Selasa (23/5) sore di stadion Gelora Sriwijaya Jakabaring Palembang.

Menurutnya, sesi latihan hari akan dimulai pukul 20.30 WIB dan dijadwalkan digelar selama 90 menit. “Sengaja kami mulai lebih cepat agar pemain juga dapat beradaptasi dengan baik. Tapi nanti jika sudah mulai puasa, jadwal latihan kemungkinan juga akan dirubah karena pemain harus menjalankan ibadah shalat tarawih terlebih dulu dan latihan baru akan dimulai pukul 21.00 WIB,” bebernya.

Diakuinya, pihaknya pun tidak akan memaksakan latihan pada sore hari seperti kebiasaan tim SFC sebelumnya. “Sebagai pelatih, saya sangat mengerti mengenai hal ini. Kasihan pemain jika berlatih dalam kondisi perut kosong, dan jika dipaksakan pun pasti intensitas latihan harus diturunkan,” tambahnya.

Oleh karena itu, dirinya tetap memilih latihan pada malam hari disaat para pemain sudah selesai berbuka puasa. “Saya harus menghormati pemain yang beribadah, jika sore hari pun pasti latihan tidak maksimal. Jadi lebih baik malam namun intensitas latihan tetap tinggi,” ujar Lessa. (dedi)

Artikel Terkait